Tips Mencoba Budidaya Ikan Lele

Terungkaplagi 9.1.12
Kita semua tau lapangan pekerjaan sekarang ini sangat sulit, jadi ya daripada mencari pekerjaan, lebih baik kita membuka lapangan pekerjaan, ya gak gan? Makanya, ane sekarang berbagi dengan agan semua cara mengawali usaha beternak lele, siapa tau kan ada yg berminat terus bisa sukses. Oh iya gan, biar gak boring, ane pake format tanya-jawab gitu ya gan, biar agak gampang kalo misalnya ada yang gak dimengerti. Jadi gak harus baca dari awal lagi, tinggal baca aja yg diperlukan.

 

Kenapa harus beternak lele gan? Emang menguntungkan yah? Kenapa gak gurame aja gan? sama aja kan tempat hidupnya?

Nah nah, pertanyaan yang super sekali kawanku. Beternak lele itu lebih menguntungkan dalam segi waktu panen gan daripada gurame. Kalo lele ya, cuma sekitar 2-3 bulan aja udah panen gan, sedangkan gurame tuh lama beudd, 1 tahun gan!! bisa-bisa mimin udah kimpoi duluan sebelum kita panen (peace min ).

Oh, gitu ya gan. Apa aja gan yang diperluin buat memulai usahanya? Duit ya gan?

Pertama-tama, yang kita perlu itu adalah izin dari Tuhan Yang Maha Esa, karena dengan izin-Nya, kita semua dapat beternak lele . Yang diperluin untuk beternak lele ya gan? hmm... ini dia gan

BEKAL PENGALAMAN

Budidaya lele itu gak gampang banget loh, harus ada pengalaman biar usaha nya gak rugi. Makanya nih gan, sebelum memulai sebaiknya agan menyempatkan diri berkunjung ke tempat budidaya lele yang udah maju, agan nanti tanya-tanya ama pengusaha nya cara-cara memulai usaha bagi pemula. Kalu bisa juga agan mencoba membantu disana mulai dari menebar bibit, memelihara, panen, membuat makanannya, dan lainnya. Agan juga liat kemana ikan hasil panen akan dipasarkan.

LAHAN KOSONG

Kenapa gan? ya untuk kolam nya gan. Sebaiknya luas tanah gak kurang dari 150 m2/indukan lele. Kalau bisa dikasih pagar gan disekeliling tanah agan. Agan gak mau kan ada orang iseng mancing di kolam lele punya agan? Hehehe... Usahakan tanah kosong itu milik agan, boleh sih punya orang juga, asalkan ada semacam surat ijin tertulis jangka waktu pemakaian lahan dari pemilik lahan. Karena jangan sampe di tengah jalan, lagi bagus-bagusnya tu usaha, lahan diminta kembali oleh pemiliknya. Repot deh kan jadinya.

SARANA DAN PRASARANA NYA


Nah, ini juga diperlukan untuk menunjang usaha agan. Sebaiknya siapkan transportasi untuk mengangkut lele ke pasaran, lebih baik sih roda 4, tetapi bisa juga kok dengan kendaraan roda 2. Mengenai saran dan prasarana yang lain itu tergantung kepada keuangan agan sekalian.

RENCANA PENGEMBANGAN USAHA

Kita gak mungkin kan bikin usaha cuma dibiarkan mengalir seperti kotoran yang hanyut di sungai. Maka kita harus menyusun dulu RPU nya, RPU itu Rencana Pengembangan Usaha. Dalam RPU harus tergambar aspek teknis, aspek produksi, aspek keuangan, aspek pemasaran. Dari sana akan ketahuan berapa modal yang dibutuhkan, baik untuk modal investasi, maupun untuk modal kerja.

Gan, ane udah tuh gan siapin semuanya. Terus gimana lagi gan?

Nah, udah semua kan? seriusan? coba agan periksa dulu deh. Kalau udah, ya tinggal jalanin usaha nya aja gan. Setelah berjalan beberapa waktu, usaha agan yang asalnya masih samar-samar masa depannya menjadi cerah deh. Pasar sudah ada, produksi lancar, cash flow bagus, sudah ada hasil yang bisa dinikmati. Nah, abis itu baru datang berkunjung ke bank terdekat. Oh ya sebelumnya gan, agar menjadi nasabah di bank terdekat. Tanya-tanya aja sama mereka, ceritain perkembangan usaha ikan lele tersebut. Minta formulir aplikasi kredit atau peinjaman. Isi dan lengkapi syarat-syarat yang diminta. Masukkan ke bank, jaga terus komunikasi dengan bank, ikuti perkembangan permohonan yang diajukan. Gitu gan.

Lupa nanya nih gan. Kan kita perlu hal-hal yang disebutkan diatas, kira-kira modal awalnya berapaan ya gan?

Oh itu gan, kalo pake harga yang ada di pasaran sekarang, kira-kira dibutuhkan modal sekitar 6 juta-an. Tapi jangan sangka lho, kalau kita tekun, hasilnya pasti memuaskan dan dapet untung yang besar. Uang 6 juta-an itu dipakai untuk pembuatan kolam, pembelian sarana dan prasarana, beli indukan lele, bayar upah pegawai.

Waduh! Mahal banget gan. Kalo mau bikin yang kecil-kecilan gimana gan? Bisa gak gan?

Oh, bisa kok. Cuma gak se-"wah" yang dengan modal besar. Untuk yang kecil-kecilan, kita bisa lakukan modifikasi dikit gan. Kolam yang asalnya pake beton, kita ubah aja pake terpal. Bisa kok gan, malah memangkas modal awal tuh. Untuk sirkulasi udara di kolam, agan bisa ganti pompa airnya dengan tanaman air, malah lebih alami loh gan. Terus untuk sewa pegawai, kalo agan ada waktu buat ngurus kolamnya sih gak usah pake pegawai gan. Jadi kira-kira kita udah berhemat sekitar 50% an lah gan.

Oh, untuk urusan makanannya pake apaan gan? jangan-jangan pake (maaf) eeq ya!

Ih! enggak lagi gan, makanannya jangan pake itu dong, jijik yang makannya juga. Untuk makanannya, bisa pake pakan yang dijual di pasaran, untuk pakan tambahannya bisa pake ampas tahu, katul (dedek halus) dari padi, ikan asin BS(dihaluskan)lebih bagus di rebus dgn perbandingan 10:5:1, jadi setiap 10 kg ampas tahu,+5kg katul,+ 1kg ikan asin bs aduk jd satu, berikan sesuai kebutuhan.

Rewelnya apa gan ikan lele tuh?

Kalo gak dikasih makan, nanti dia makan lele lainnya gan. Makanya jangan lupa dikasih makan sehari aja, kalo enggak ya siap-siap rugi.

Artikel Terkait Fauna ,Inspiratif ,Tips

Blogger Template by BlogTusts Sticky Widget by Kang Is Published by GBT.

1 comment:

 
- See more at: http://langkah2membuatblog.blogspot.co.id/2012/12/cara-membuat-link-otomatis-di-blogger.html#sthash.WmsNvezS.dpuf