Meganthropus Erectus, Manusia Raksasa Indonesia

Terungkaplagi 18.8.13

Fosil manusia raksasa yang berukuran tinggi 2,1 – 3,7 meter telah ditemukan di Sangiran pada tahun 1942 oleh Von Koenigswald.

Meskipun sejaman dengan Homo Erectus lain seperti Homo Soloensis yang mendiami wilayah tepian Bengawan Solo, keberadaannya belum dapat dijelaskan.

Bahkan nama latin spesies ini masih diperdebatkan mau merujuk ke genus mana dalam sistem taksonomi. Peralatan yang digunakan juga berukuran besar.

Meganthropus adalah nama umum yang diberikan kepada “rahang besar” beberapa tengkorak fragmen dari Sangiran, Tengah Jawa.


Nama ilmiah aslinya adalah Meganthropus palaeojavanicus dan sementara itu dianggap tidak sah hingga kini, nama genus ini telah bertahan sebagai julukan informal untuk fosil tersebut.

Pada 2005, taksonomi dan filogeni untuk spesimen ini masih belum pasti, meskipun kebanyakan ahli paleoantropologi mempertimbangkan mereka terkait dengan Homo erectus dalam beberapa cara.
Namun, nama Homo palaeojavanicus dan bahkan palaeojavanicus Australopithecus kadang-kadang digunakan juga, menunjukkan ketidakpastian klasifikasi.

Yang menarik adalah bahwa dulunya ‘orang-orang ini’ dianggap sebagai raksasa, meskipun tidak berdasar.
Setelah penemuan fosil tengkorak di Swartkrans, 1948 (SK48), nama Meganthropus africanus kembali digunakan. Namun, spesimen yang sekarang secara resmi dikenal adalah sebagai Paranthropus robustus dan nama-nama sebelumnya adalah sinonim yang baru.

Beberapa penemuan disertai oleh bukti menggunakan alat mirip dengan Homo erectus. Ini adalah alasan yang sering dikaitkan dengan spesies itu.

Ciri-ciri Meganthropus Erectus:
  • Memiliki tulang pipi yang tebal
  • Memiliki otot kunyah yang kuat
  • Memiliki tonjolan kening yang menyolok
  • Memiliki tonjolan belakang yang tajam
  • Tidak memiliki dagu
  • Memiliki perawakan yang tegap
  • Memakan jenis tumbuhan
  • Hidup antara 2 sampai 1 juta tahun yang lalu
  • Badannya tegak
  • Hidup mengumpulkan makanan
  • Rahangnya kuat
Fosil yang ditemukan
Jumlah penemuan fosil ini relatif kecil, dan itu adalah kemungkinan bahwa mereka adalah kumpulan paraphyletic. Karenanya, mereka akan dibahas secara rinci dan secara terpisah.

Meganthropus A / Sangiran 6
Ini fragmen rahang yang besar, pertama kali ditemukan pada 1941 oleh Von Koenigswald . Koenigswald ditangkap oleh Jepang dalam Perang Dunia II, tapi berhasil mengirim cast rahang untuk Franz Weidenreich.


Weidenreich menjelaskan dan memberi nama spesimen pada tahun 1945, dan terpana dengan ukurannya.
Kemudian hominid ini adalah hominid yang memiliki rahang terbesar yang dikenal. Rahang itu kira-kira sama tingginya dengan gorila tetapi memiliki bentuk yang berbeda.

Sedangkan antropoid dengan mandibula (rahang) memiliki tinggi yang terbesar di simfisis, yaitu di mana dua rahang bawah bertemu, hal ini tidak terjadi di Sangiran-6, di mana ketinggian terbesar terlihat di sekitar posisi pertama molar (M1).

Weidenreich menganggap ini adalah gigantisme acromegalic, tapi akhirnya tidak menggolongkannya karena tidak memiliki fitur khas seperti dagu yang menonjol berlebihan dan giginya yang kecil dibandingkan dengan ukuran rahang itu sendiri.

Weidenreich tidak pernah membuat perkiraan ukuran langsung dari hominid ini berasal, namun mengatakan itu 2/3 ukuran Gigantopithecus , yang dua kali lebih besar sebagai gorila, yang membuatnya seperti setinggi sekitar 8 kaki (2,44 m) tinggi. Tulang rahangnya digunakan dalam bagian dari rekonstruksi tengkorak Grover Krantz, yang hanya setinggi 8,5 inci (21 cm).

Meganthropus B / Sangiran 8
Ini adalah fragmen rahang lain yang dijelaskan oleh Marks pada tahun 1953. Saat itu ukurannya hampir sama dan bentuknya seperti mandibula asli, tetapi juga kondisinya rusak parah. Temuan terbaru oleh tim Jepang dan Indonesia memperbaiki fosil yang sudah dewasa ini dan menunjukkan spesimen inilebih kecil dari spesimen yang diketahui H. Homo.

Anehnya, spesimen itu memiliki beberapa ciri unik untuk mandibula yang ditemukan pertama dan tidak dikenal di H. Homo. Tidak ada perkiraan ukuran yang belum pasti.

Meganthropus C / Sangiran 33/BK 7905
Ini fragmen mandibula yang ditemukan pada tahun 1979, dan memiliki beberapa karakteristik yang sama dengan mandibula yang sebelumnya ditemukan. Hubungannya dengan Meganthropus tampaknya menjadi yang paling lemah dari penemuan mandibula.

Meganthropus D
Mandibula ini diakuisisi oleh Sartono pada tahun 1993, dan berkisar antara 1,4 dan 0,9 juta tahun lalu. Bagian ramus rusak parah, tetapi fragmen mandibula relatif terluka, meskipun rincian dari gigi telah hilang.
Hal ini sedikit lebih kecil dari Meganthropus-A dan sangat mirip dalam bentuknya. Sartono, Tyler, dan Krantz sepakat bahwa Meganthropus-A dan D sangat mungkin merepresentasikan dari spesies yang sama.

Meganthropus I / Sangiran 27
Spesimen Tyler ini digambarkan sebagai tengkorak yang hampir lengkap tapi hancur dalam batas ukuran Meganthropus dan di luar batas (diasumsikan) H. Homo. Spesimen ini tidak memiliki jendolan ganda yang hampir bertemu di atas tempurung kepala dan punggung nuchal sangat tebal.

Meganthropus II / Sangiran 31
Ini fragmen tengkorak yang pertama kali dijelaskan oleh Sartono pada tahun 1982. Analisis Tyler sampai pada kesimpulan bahwa itu adalahkisaran normalnya H. Homo. Tempurung kepala lebih dalam, lebih rendah berkubah, dan lebih luas daripada sebelumnya spesimen sebelumnya yang ditemukan. Ia memiliki sagittal crest yang sama atau punggung temporal ganda dengan kapasitas tengkorak sekitar 800-1000cc.

Sejak presentasi pada pertemuan AAPA pada tahun 1993, rekonstruksi Tyler Sangiran 31 telah diterima oleh banyak pihak.

Seperti kebanyakan fosil yang rusak berat, tetapi mengingat kelengkapan tengkorak wajahnya maka kemungkinan kesalahan dalam rekonstruksi sangatlah kecil.

Rekonstruksi Tyler diterima pada Sangiran 31 menunjukkan punggung doubleor ganda. Dalam kedua kasus itu, otot-otot temporalis meluas ke atas parietalis dimana keduanya hampir menyatu. Tidak ada spesimen Homo erectus lainnya yang menunjukkan sifat seperti ini. Rekonstruksi Krantz yang membuat Sangiran 31 Homo habilis adalah raksasa, diragukan.

Meganthropus III
Ini adalah satu lagi fosil dengan hubungan yang renggang untuk Meganthropus. Ini adalah apa yang tampaknya menjadi bagian posterior kranium hominid, fosil berukuran sekitar 10 hingga 7 cm.

Telah dijelaskan oleh Tyler (1996), yang menemukan bahwa sudut oksipital seluruh tempurung kepala harus berada di sekitar 120 °, menurut dia akan keluar dari rentang masa yang dikenal oleh Homo erectus , yang terakhir memiliki lebih banyak oksiput yang miring.

Namun bagaimanapun penafsirannya tentang fragmen tengkorak itu, saat ditanya oleh pihak berwenang lain menjadikannya keraguan, bahwa fragmen itu benar-benar mewakili bagian dari tengkorak yang telah ditafsirkan oleh Tyler.

Artikel Terkait Fakta ,Legenda ,Misteri

Blogger Template by BlogTusts Sticky Widget by Kang Is Published by GBT.

No comments:

Post a Comment