Kemanakah Hilangnya Sejarah Gajah Mada?

Terungkaplagi 18.12.13
Hingga saat ini sosok Patih Gajah Mada yang terkenal dengan Sumpah Hamukti Palapa-nya masih saja menjadi suatu misteri, begitu juga dengan penyebab kematiannya. Namun, banyak sastrawan dan juga sejarawan di Indonesia memberikan informasi dalam berbagi versi mengenai bagaimana dan apa sebenarnya penyebab kematian dari seorang yang dikenal sebagai pahlawan pada masanya.



Adapun beberapa dari mereka mengungkapkan bahwa Patih Gajah Mada meninggal karena sakit, namun ada sebagian lainnya yang mengungkapkan bahwa beliau meninggal karena konspirasi dari pejabat Kerajaan Majapahit ketika terjadi perang Bubat. Bahkan, di lain pihak, meninggalnya Patih Gajah Mada diungkapkan karena adanya murca (moksa) dalam arti bahwa beliau meninggal tanpa meninggal jasad (jasad menghilang).

Akan tetapi berdasarkan informasi yang menyebar luas di internet, diperoleh fakta yang muncul dalam acara Seminar Borobudur Writers & Cultural Festival 2012 bertemakan; “Kontroversi Gajah Mada Dalam Perspektif Fiksi dan Sejarah” di Manohara Hotel, Kompleks Taman Wisata Candi Borobudur, Magelang, Jateng.

Agus Aris Munandar seorang sejarawan sekaligus Arkeolog Universitas Indonesia (UI) mengungkapkan banyak versi kematian Gajah Mada. Di satu sisi, banyak foklor (cerita dari mulut ke mulut) dari masyarakat di sekitar situs Trowulan, Jatim yang menyatakan bahwa Gajah Mada tewas setelah melakukan perang Bubat.

Pada saat perang Bubat ini, merupakan perang dimana Raja Pajajaran datang untuk membicarakan pernikahan antara Raja Hayam Wuruk dari Majapahit dan Putri Diah Pitaloka dari Pajajaran. Pernikahan ini besar artinya untuk kedua kerajaan. Disaat itu hanya Pajajaran yang masih berdiri gagah menentang hegemoni Majapahit. Majapahit merasa lebih baik menjadikan Pajajaran sebagai sekutu daripada negara jajahan. Akan tetapi, karena adanya konspirasi dalam pejabat istana kerajaan Majapahit, Hayam Wuruk telah dijodohkan dengan adik sepupunya Putri Sekartaji atau Hindu Dewi.

“Konspirasi dalam hal ini yang dimaksud konspirasi pejabat Majapahit pada masanya. Gajah mada itu terlalu cemerlang. Dia ingin dijatuhkan. Konspirasi pejabat Majapahit sendiri. Bukan dari Pajajaran. Itu yang tidak suka pada Gajah Mada. Soal pernikahan itu, teori saya tentang Gajah Mada, Gajah Mada tidak bersalah. Gajah Mada hanya melaksanakan titah sang raja. Gajah Mada hendak menjodohkan Hayam Wuruk dengan Diah Pitaloka. Gajah mada Ingin sekali untuk menyatukan antara Raja Sunda dan Raja Jawa lalu bergabung. Indah sekali,” tegas Aris.

Ternyata, Gajah Mada tidak tahu di balik itu ada perjodohan istana sejak kecil. Dijodohkan dengan sepupunya. Kenapa Gajah Mada tidak tahu karena ada rahasia perjodohan istana di dalam. Gajah Mada kan ada di luar dia tidak tahu itu.

“Hayam wuruk dijodohkan dengan adik sepupu Dewi Sekartaji atau Hindu Dewi sejak kecil. Itu Gajah Mada tidak mengerti. Begitu raja dan ratu Tribuana Tungga Dewi datang, ini apa-apaan? Kalau dijodohkan bagaimana? Batalkan Gajah Mada!” jelasnya.

Kemudian, setelah perang Babat berakhir, diyakini bahwa Gajah Mada telah meninggal atau mati dengan moksa. Karena, sampai dimana pun dan kapanpun Gajah Mada tidak akan pernah mau melawan perintah raja Majapahit. Jika Gajah Mada melawan perintah raja, maka akan memotong jalan dan tujuan Gajah Mada mati secara moksa. Yang saat itu disebut sebagai kematian sempurna dan abadi.

“Kalau dia melawan perintah raja maka dia tidak akan sampai pada tingkatan moksa. Begitu dia di puncaknya melawan perintah raja maka dia dikutuk oleh raja. Dalam kitab dan filosofi “Karmaning Jawa Dwipa” sangat kuat dikatakan Gajah Mada dengan kesaktian dan ilmunya sengaja mencari moksa dengan sempurna. Mengabdi kepada Jayanegara dan Ratu Tribuana Tungga Dewi untuk masuk suarga loka,” ujar Aris.

Akan tetapi banyaknya kepentingan pejabat-pejabat di dalam istana Majapahit sehingga mengakibatkan patih Gajah Mada sakit dan kemudian meninggal.

“Saat pemerintahan Raja Hayam Wuruk klimaksnya dan akhirnya di Negarakertagama diceritakan Gajah Mada mengalami proses sakit dan meninggal. Data otentik bagi saya Negarakertagama. Bukan kidung sunda atau kidung sundyana. Saat itu, Gajah Mada sedang pergi. Ke daerah Selatan. Mahapatih mendengar perintah sang raja kemudian kembali ke Majapahit saat kembali dalam perjalanan Gajah Mada sakit. Tidak keburu lalu meninggal,” tambah Agus Aris.

Sementara itu, Budayawan Yakob Sumarjo yang mendalami Kidung Sundayana (1800 SAKA) dan Carita Parahyangan Abad XVI berkeyakinan bahwa Gajah Mada meninggal dengan cara moksa atau menghilang.

Yakob menceritakan beberapa kidung yang dia pelajari menceritakan banyak orang Sunda pergi ke Jawa dengan perahu Jung dengan iring-iringan pengawal dulu, disusul perahu raja dan bangsawan diikuti perahu memuat logistik bahan makanan dan senjata.

“Sampai disana di Bubat, menunggu. Semula disambut dengan baik. Tetapi tidak dikirim lagi semacam bantuan persembahan karena adanya Medang Gajah Mada. Pangeran Pajajaran datangi rumah Gajah Mada. Masjid besar, belok Timur mereka berdiri di gerbang. Melihat gajah mada rapat pernikahan. Gajah Mada melihat rombongan tapi membiarkan. Rombongan Pajajaran masuk ke halaman dan terjadi pertarungan,” ucap Yacob.

Pada saat itu peperangan pun dilerai oleh pemuka agama Majapahit dan dijanjikan beberapa hari untuk diberikan keputusan. Akhirnya putri Raja Pajajaran Diah Pitaloka itu dinyatakan hanya sebagai persembahan sehingga tidak boleh diperistri. Kemudian peperangan pun berkecamuk dan berlangsung sengit.

“Perang raja lawan raja. Pangeran lawan pangeran. Mereka (Pasukan Pajajaran) gugur. Hayam Wuruk lakukan pesta besar-besaran. Hayam wuruk marah Gajah Mada mau ditangkap tetapi menghilang dengan cara moksa. Mereka tidak menyalahkan Gajah Mada karena dianggap keturunan Dewa Wisnu. Dalam Kidung digambarkan, laut jadi merah gagak-gagak berterbangan,” kata Yacob.

Artikel Terkait Budaya ,Legenda

Blogger Template by BlogTusts Sticky Widget by Kang Is Published by GBT.

1 comment:

  1. Maaf kalau melihat tulisan diatas saya pribadi menyatakan ada kejanggalan, kerajaan pajajaran yg rajanya terkenal dan melegenda prabu siliwangi dari sunda punya putra tiga raden walangsungsang, dimas rara santang dan raden kian santang,,, dn tdk mempunyai putri diah pitaloka seperti diatas,,, dan runtuhnya kerajaan mojopahit krn penyerbuan raden fatah setelah islam berkembang pesat, soal mukso patih gajah mada masih beberapa pendapat tentangnya tapi mengingat kerajaan mojopahit kerajaan hindhu yang bila meninggal seseorang akan dibakar atau ngaben tentu sulit mencari jejak lokasi terakhir tokoh tokoh majapahit,, tapi waktu kami berkunjung ke situs trowulan ada sedikit jawaban pertama pembaca lihat kisah kolam segaran, candi weringin lawang, sitingil dan makam troloyo,,, pada intinya semua ingin tahu dan jelas kisah terakhir kerajaan dan jejak mojopahit,,, thanks

    ReplyDelete

 
- See more at: http://langkah2membuatblog.blogspot.co.id/2012/12/cara-membuat-link-otomatis-di-blogger.html#sthash.WmsNvezS.dpuf