Penemuan Fosil Makhluk Purba di Sungai Siberia

Terungkaplagi 21.9.14
Beberapa orang anggota klub memancing di Siberia mengklaim telah menemukan sisa-sisa dinosaurus 150 juta tahun atau reptil di sungai.



Penemuan itu dilakukan oleh orang-orang yang tergabung dalam Wild North Fishing Club saat bepergian dengan perahu menyusuri Sungai Ruta Ru di semenanjung Yamal Rusia utara.

Perahu mereka menghantam sesuatu yang awalnya mereka pikir adalah sebuah batu besar, tetapi setelah diperiksa lebih dekat memiliki penampilan yang agak lebih akrab.



Ketua klub Yevgeny Svitov mengatakan: "Perahu yang di dorong oleh rekan saya Oleg Yushkov telah menabraknya. Ketika ia melihat melihat benda apa itu, ia menemukan kepala besar ini."

Dia mengatakan bahwa mereka mengambil foto benda tersebut dan ketika mereka kembali, mereka mengirim foto tersebut ke Zoological Museum of the Institute of Plant and Animal Ecology di kota Yekaterinburg, Rusia. Mereka kemudian mendapatkan balasan email yang mengatakan bahwa kemungkinan itu adalah sisa-sisa fosil kadal yang hidup sekitar 150 juta tahun yang lalu, seperti yang dilansir dari The Siberian Times.

Kepala Institut Pavel Kosintsev mengatakan bahwa itu bukan laporan penemuan fosil pertama dari daerah itu, tapi itu bukti foto pertama bahwa rumor itu 'benar'. Dia mengatakan semua laporan mengindikasikan bahwa ada kemungkinan kekayaan fosil serupa di daerah tersebut. "Kami telah mengirimkan sebuah ekspedisi ke sana untuk menyelidikinya dan mengamankan mereka untuk studi di masa depan," katanya. "Pada tahap ini, masih sulit untuk menentukan secara tepat tentang fosil apa yang ditunjukkan dalam foto."

Lembaga ini yakin bahwa fosil tersebut memiliki nilai ilmiah yang signifikan dan mereka berharap untuk mendapatkan mereka sebelum fosil tersebut rusak atau hilang.

Menurut Komsomolskaya Pravda, itu mungkin reptil laut yang disebut Dakosaurus-maximus, yang hidup 161-100 juta tahun yang lalu, meskipun banyak bukti akan dibutuhkan. Ahli paleontologi sekarang menuju ke sungai di Siberia untuk memverifikasi penemuan yang berpotensi signifikan tersebut.


Ilustrasi dari Dakosaurus-maximus

Namun, para ahli lain menyatakan keraguan mereka bahwa temuan itu nyata.

"Jika terlihat terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, itu hampir pasti tidak, Dr Tim Palmer dari Asosiasi paleontologi mengatakan MailOnline. "Jika itu fosil asli yang sangat tua maka tidak akan berada dalam kondisi seperti yang ditunjukkan dalam foto. Terutama di dasar sungai yang berkerikil dan tergerus arus sungai. Pendapat pribadi saya adalah bahwa seseorang telah mengubur boneka buaya - atau bahkan model yang lebih besar -. ke dalam sungai untuk membuat semacam joke".

Dan Dr Ivan Sansom, dosen Senior di Palaeobiology di Birmingham University, setuju: "Menemukan sebuah fosil tengkorak dalam sungai ini memang dimungkinkan, tapi perlu keberuntungan yang sangat besar untuk menemukan spesimen yang seutuh seperti yang terlihat dalam foto," katanya .

Dr Richard Butler dari Fakultas Geografi, Ilmu Bumi dan Lingkungan Hidup di Universitas Birmingham mengatakan, "Tanpa melihat gambar spesimen yang tidak hampir seluruhnya tertutup air, tidak mungkin bagi saya untuk menentukan apakah itu memang fosil - itu mungkin hanya sebuah batu berbentuk aneh. "Apa yang terlihat seperti gigi mungkin adalah tanaman yang tumbuh di atas batu misalnya! Pada tahap ini, kita tidak bisa mengatakan apa-apa tentang hal ini dan potensi signifikansi ilmiahnya. Saya skeptis apakah itu adalah fosil."

Dan Profesor paleontologi vertebrata Mike Benton dari Universitas Bristol adalah orang yang sangat skeptis terhadap kebenaran penemuan tersebut.

"Sangat mungkin ini palsu," klaimnya. "Ini terlihat seperti moncong buaya, mungkin boneka, mungkin diukir di kayu, mungkin fosil, didirikan di kerikil di dasar sungai dan difoto sebagai lelucon oleh mahasiswa untuk bergaya."

Sementara itu Profesor David Martill, Reader di Palaeobiology dari Sekolah Bumi dan Ilmu Lingkungan di Universitas Portsmouth mengatakan: "Gambar tengkorak tidak jelas karena air mengalir di atasnya, tapi kesan pertama menyarankan itu adalah sesuatu dengan moncong panjang dan gigi runcing. Jadi karnivora. Bisa saja ini adalah beruang. Namun, ada kemungkinan bahwa itu adalah sebuah fosil yang jauh lebih tua. Siberia kaya akan Cretaceous strata yang mungkin berisi sejumlah fosil reptil dari mosasaurus laut [jenis reptil laut yang telah punah] hingga dinosaurus darat.

Tapi ia menambahkan: "Saya tidak mengerti, mengapa orang-orang yang memotretnya tidak mengangkutnya keluar dari air untuk mendapatkan tampilan yang lebih baik. Mungkin itu adalah tipuan."

Artikel Terkait Fakta ,Legenda

Blogger Template by BlogTusts Sticky Widget by Kang Is Published by GBT.

No comments:

Post a Comment

 
- See more at: http://langkah2membuatblog.blogspot.co.id/2012/12/cara-membuat-link-otomatis-di-blogger.html#sthash.WmsNvezS.dpuf