Misteri Logam Orichalcum Atlantis Terungkap

Terungkaplagi 9.1.15
Sebuah tim arkeolog laut telah menemukan beberapa lusin ingot (batangan logam cor) tersebar di dasar laut berpasir dekat kapal yang karam 2.600 tahun lalu di lepas pantai Sisilia. Ingot dibuat dari orichalcum, logam cor langka yang menurut filsuf Yunani kuno, Plato, berasal dari kota legendaris Atlantis.


Kapal karam 2.600 tahun ditemukan di lepas pantai Sisilia

Sebanyak 39 ingot ditemukan dekat dengan kapal karam yang ditemukan pada tahun 1988 berbaring di perairan dangkal sedalam sekitar 300 meter di lepas pantai Gela di Sisilia.

Sebastiano Tusa, pengawas kelautan Sisilia, mengatakan kepada Discovery News bahwa ingot-ingot berharga tersebut mungkin dibawa ke Sisilia dari Yunani atau Asia Kecil.



Tusa mengatakan bahwa penemuan ingot orichalcum, yang telah lama dianggap sebagai logam misterius, sangat penting karena "tidak ada yang serupa itu yang pernah ditemukan." Dia menambahkan, "Kita tahu orichalcum dari teks-teks kuno dan beberapa ornament."

Nama orichalcum berasal dari kata oreikhalkos Yunani, yang secara harfiah berarti "tembaga gunung" atau "gunung tembaga". Menurut Critias, dialogue yang ditulis Plato sekitar 360 SM, orichalucum dianggap logam mulia kedua setelah emas, dan banyak ditemukan dan ditambang di banyak bagian dari wilayah Atlantis di zaman kuno.

Plato menulis bahwa, tiga dinding luar kuil Poseidon dan Cleito di Atlantis, dilapisi dengan kuningan, timah, dan yang ketiga, yang meliputi seluruh benteng, adalah orichalcum yang berwarna merah. Dinding interior, pilar dan lantai kui benar-benar tertutup dalam orichalcum, dan atap berhiaskan emas, perak, dan orichalcum. Di tengah-tengah kuil berdiri pilar orichalcum, di mana hukum Poseidon dan catatan dari pangeran putra pertama dari Poseidon tertulis.


Ingot orichalucum yang ditemukan di lepas pantai Gela di Sisilia.

Selama berabad-abad, komposisi logam dari orichalcum menjadi perdebatan para ahli. Menurut Yunani kuno, orichalcum diciptakan oleh Cadmus, tokoh mitologi Yunani-Fenisia. Cadmus adalah pendiri dan raja pertama dari Thebes, dan acropolis awalnya bernama Cadmeia untuk menghormatinya.


Cadmus, sosok mitologi Yunani yang dikatakan telah menciptakan orichalcum

Beberapa ahli sebelumnya menganggap Orichalcum sebagai paduan dari emas-tembaga, beberapa lainnya menganggap paduan dari timah-tembaga, atau tembaga-seng-kuningan, atau logam yang tidak lagi dikenal. Namun, dalam Vergil Aeneid disebutkan bahwa pelindung dada Turnus terbuat dari "emas dan orachalc putih" dan karenanya ada yang menganggap bahwa itu adalah paduan emas dan perak, meskipun tidak diketahui secara pasti apa orichalcum itu.


Pelindung dada Turnus dikatakan dibuat dari emas putih 'orachalc' Lukisan Pertempuran antara Aeneas dan Raja Turnus 'oleh Giacomo del Po, Italia, Naples, 1652-1726.

Orichalcum juga disebutkan dalam Antiquities of the Jews (abad ke-1 Masehi) - Buku VIII, sect. 88 oleh Josephus, yang menyatakan bahwa bejana di Kuil Sulaiman terbuat dari orichalcum (atau perunggu itu seperti emas dalam keindahan).

Hari ini, komposisi Orichalcum yang sebelumnya telah banyak diperdebatkan, telah diketahui sebagai paduan seperti kuningan. Kuningan terbuat dari tembaga dan seng. Dan Orichalcum diduga dibuat melalui proses yang disebut sementasi, yang mereaksikan bijih seng yang mengandung karbon dan tembaga dalam sebuah wadah.

Fluoresensi X-ray dari ingot yang ditemukan di lepas pantai Gela menunjukkan mereka terbuat dari 75-80 persen tembaga, 15-20 persen seng dan sejumlah kecil nikel, timah dan besi.

Penemuan terbaru dari ingot orichalcum yang teronggok selama hampir tiga ribu tahun di dasar laut akhirnya dapat mengungkap misteri komposisi logam misterius ini.

Sejarah Singkat Atlantis


Atlantis pertama kali dijelaskan oleh filsuf Yunani Plato lebih dari 2.000 tahun yang lalu.

Sementara banyak orang percaya cerita ini hanyalah karangan yang dibuat oleh Plato untuk mengilustrasikan teori-teorinya tentang politik, yang lain bersikeras bahwa cerita atlantis didasarkan pada sebuah bencana yang nyata pernah terjadi dalam sejarah.

Menurut catatan Plato, yang ditulis sekitar 360SM, Atlantis merupakan negara bahari superpower yang terletak di Atlantik.

Atlantis lebih besar dari Libya kuno dan Asia Kecil (Turki modern) disatukan, dan "merupakan jalan ke pulau-pulau lain, dan darinya Anda dapat pergi ke benua yang ada dibelakangnya".

Cerita Plato termasuk deskripsi rinci dari pulau Atlantis - dengan pegunungan di utara dan sepanjang pantai, dan dataran di selatan.

Raja-rajanya keturunan Poseidon - dewa laut - tapi garis keturunan dewa mereka menjadi rusak karena mereka bercampur dengan manusia.

Sekitar 9600 SM, pulau Atalantis telah menaklukkan sebagian besar Eropa Barat dan Afrika dan menjadikan musuh-musuhnya sebagai budak.

Informasi waktu ini membuat Atlantis hampir setua akhir zaman es terakhir dan mendahului keberadaan kota-kota yang tercatat paling awal dalam sejarah, yang ditemukan di tempat yang sekarang Irak, sehingga tampaknya agak tidak mungkin.

Setelah usaha yang gagal untuk menyerang Athena, seluruh pulau tenggelam ke laut dalam bencana yang berlangsung sehari semalam.

Selama berabad-abad, para ahli telah berusaha untuk menemukan Atlantis - mereka percaya akun tersebut didasarkan pada sebuah negara adidaya kuno.

Salah satu teori yang paling masuk akal adalah bahwa Plato menggambarkan peradaban Minoan di pulau Kreta dan pulau tetangganya Santorini yang hancur oleh letusan gunung berapi besar Thera sekitar 1600SM.


Ada banyak lokasi di seluruh dunia yang disarankan sebagai lokasi potensial untuk pulau Atlantis yang hilang

Beberapa percaya mitos Atlantis terinspirasi oleh banjir Laut Hitam sekitar 5000SM - sebuah peristiwa yang mungkin juga menghasilkan cerita banjir yang muncul dalam Perjanjian Lama.

Artikel Terkait Budaya ,Legenda ,Rahasia

Blogger Template by BlogTusts Sticky Widget by Kang Is Published by GBT.

No comments:

Post a Comment

 
- See more at: http://langkah2membuatblog.blogspot.co.id/2012/12/cara-membuat-link-otomatis-di-blogger.html#sthash.WmsNvezS.dpuf